CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Tuesday, 18 September 2012

Awak dan awak sekali

Assalamualaikum.. what a week la kan :)

Ibu wa pernah cakap "Besar mana pun dugaan kita, Allah sentiasa ada untuk kita. Jangan lupa doa. Doa tu boleh buat kita kuat"

Yes. Aku ni nampak je brutal. Tapi wa punya hati manyak lembik macam tisu. Lu cakap lu tak jadi keluar dengan wa pun wa da boleh sebak semacam. Belum masuk bab bab tengok cerita cinta yang tangkap feeling. Habis wa nangis. 1000 kali tengok Remember Me 1000 kali tu jugak la aku pakat nangis. Over kan? emosi terlebih wa ni.

Minggu ni minggu paling terbaik aku pernah ada. Time ni la mesin basuh nak de conflict la ape la. It's ok. Semua da settle. And now. Aku happy tahap gajah la plak masalahnya! Masak masak. Susah kan hidup ni?

Kadang kadang aku rasa hidup ni complicated gila. Awak awak kalau ada dekat tempat saya mesti awak pening. Kalau awak da pening lagi la saya yang merasa. Sampai satu tahap saya rasa saya nak duduk diam diam dalam bilik tido sampai la saya balik penang.

Saya rindu rumah. Dekat rumah takde mamat sewel, perempuan mereng, lelaki tak berapa nak bijak, gadis banyak cerita, orang matang yang memeningkan. DAN! Dekat rumah takde masalah masalah yang tak sepatutnya wujud.

Penang dan kuala lumpur hanya beratus kilometer. Tapi aku still rasa jauh. Jauh der! Kalau aku la. Aku sanggup tidur dekat rumah diam diam dari travel sejauh penang dan kuala lumpur. Well, kawan aku cakap "kalau lah orang tu sanggup datang jauh jauh semata untuk pergi rumah kau, maksudnya dia sayang kau. Tak nampak lagi?" ehem..berapa kali aku nak cakap. Aku ni KAWAN dengan dia. Kawan la.

Then kawan aku cakap dengan kasarnya, "kawan tak kan susah payah travel jauh jauh. kalau aku, baik aku tido" Wait! kasar ke tu? hahaha ok.ignore aku please

It's ok peep's. Ibu wa cakap tak salah berkawan dengan beribu orang. Tak salah. So ok la kan. Wa kawan dengan dia. Wa selesa kawan dengan dia. Dia tak pernah suruh wa berubah. Wa nak berubah. Dia cakap tak payah. Then? Wa nampak dia as kawan yang baik. Kawan yang baik suppose terima semua perangai kita. Aku tau beza orang yang kawan dengan kita betul betul dengan orang yang kawan dengan kita sebab terpaksa.

Aku tau siapa yang betul betul kawan aku. Even dia kaki tipu ke ape ke. Dia still ada dekat aku time aku susah. Dia sanggup buat apa saja untuk aku. Orang yang konon mengaku kawan aku, bila aku susah..sound aku balik. Well..bila aku bercerita dekat kau maksudnya aku percya dekat kau. FYI, aku tak mintak duit kau pun. Aku just nak pandangan kau.

3 tahun setengah dekat unikop ni memang mengajar aku banyak benda. Beza kawan dengan lawan. Beza ikhlas dengan pura pura. Beza pencuri dengan peminjam. And! Beza kasih sayang dan simpati. hewhewhew

Jujur aku cakap..sepanjang dekat unikop. Aku sayang orang tu, orang ni, dia tu, dia ni..Tapi aku hanya simpati dekat makhluk tu. Tak lebih. Sebab simpati jugak aku ignore dia. Dia tak boleh salahkan aku. Aku jenis hati kental. Kau boleh mess up dengan aku. Jangan mess up dengan orang yang aku sayang. Kau cubit peha kanan dia, peha kiri aku berdarah. Cukup cukup la. Aku hormat kau atas beberapa sebab. Aku tak minta kau hormat aku. Just leave me alone. Biar aku decide apa aku nak buat. Biar aku decide dengan sapa aku nak in love, dengan sapa aku nak hang out. You said "no one would miss u than i do"

Silap besar tu. Silap. Wa rasa mak wa adalah segala galanya. Tak kan ada orang yang boleh sayang wa macam mana mak ayah wa sayang wa. Takde orang yang boleh rindu wa sebanyak mana mak ayah wa rindu wa. Wa ada problem, orang first wa cari adalah ibu wa. Bukan lu. So stop all the nonsense that u been telling others. Da da la tu menghancurkan hidup aku. Cukup la. Saya tak kan marah tak bersebab. Note that.

Saya happy dengan hidup saya sekarang. Yang lepas tu lepas la. Kalau awak nak ulang balik pun tak boleh. Once da buat, tak kan nak patah balik kan. Tak rock la camtu.

Sekian, terima kasih. DAN! awak yang "matamu redup bagai bayu". TERIMA KASIH :) U know terima kasih tu untuk apa

0 comments: